Berbuka Puasa di Mesjid/Mushola

Bulan Ramadhan memang penuh dengan Rahmat dan Barokah. Masih teringat jelas di ingatan ketika beberapa tahun yang lalu puasa Ramadhan di kampung halaman, setiap Ramadhan setiap rumah yang mampu akan diminta tolong untuk berbagi makanan ke Mesjid/Mushola terdekat tersebut, tujuannya untuk memudahkan orang yang berpuasa yang sedang dalam perjalanan, orang yang tak mampu, yang sedang dalam perjalan, Mualaf dan sebagainya bisa berbuka di Mesjid jika waktunya sudah tiba.

Ada banyak yang berbuka di mesjid lingkungan tempat tinggal--Mesjid Ummahat Kubu namanya-- D saat itu, mahasiswa asal kabupaten sebelah yang tinggal di Mesjid juga para Jemaah yang berdakwah dari Jawa atau daerah lainnya juga orang-orang sekitar yang tak punya cukup dana untuk berbuka. Dan D juga sering bareng mamak dan Ibu-ibu pengajian lainnya berbuka puasa di Mesjid ketika khatam Al-Quran atau menyambut Malam Nuzulul Quran, kami saling membawa makanan dari rumah masing-masing, tukaran, dan berbagi makanan--jadi setiap orang punya kesempatan merasakan makanan yang dibawa teman-teman lainnya--

Setelah keluar dari kampung dan menuju Banda Aceh untuk melanjutkan pendidikan, tidak terfikir oleh D untuk berbuka di Mesjid, salah satu faktornya yaitu malu karena jarang ada wanita berbuka di Mesjid/Mushola di Aceh saat itu walau perantauan atau sedang dalam perjalanan. Di Ungaran juga D tak pernah berbuka puasa di Mesjid, lagi-lagi faktornya karena malu, masa wanita berbuka puasa di Mesjid. Hehehe..

Tapi setibanya di Bali dan melaksanakan puasa Ramadhan pertama di Bali semua menjadi berbeda, Awalnya diberitahu oleh Hubby untuk berbuka di Mesjid terdekat jika waktu untuk berbuka di rumah tidak cukup secara tempat kerja kami memang jauh dari rumah, Hubby pun memberitahu agar jangan malu karena di sini setiap mesjid dan mushola jika waktu berbuka tiba juga dipenuhi oleh wanita-wanita yang ikut berbuka, kebanyakan dari mereka adalah perantau seperti D.

Maka D pun mencoba berbuka di Mesjid An Nur Di Jln. Diponegoro --Mesjid pertama yang D kunjungi setelah sekian lama di Bali--, ternyata benar. Ramai sekali wanita bahkan yang sudah berkeluarga pun ada. Decak kagum pun tak luput ketika mencoba berbuka di Mushola Kecil Komplek Kuta Permai, ketika baru sampai para pengurus mushola yang wanita langsung dengan ramah menyuguhkan teh hangat dan memberitahu tempat jajanan kecil untuk D ambil sebagai pembuka. Subhanallah.. D tak merasa malu sedikitpun, karena banyak wanita juga yang berbuka di sini, D brsyukur bisa berbuka di Mesjjid seperti ini bersama teman-teman yang juga merantau.

“Barangsiapa yang memberi hidangan berbuka bagi orang yang berpuasa maka baginya pahala seperti pahala orang berpuasa itu, dengan tidak mengurangi pahalanya sedikitpun” HR. Tirmidzi.

Alhamdulillah, hari ini D bisa update blog lagi. Tidak terasa ternyata D bisa juga yah bercerita panjang lebar dari Sabang sampai Merauke seperti ini, habis ini kan the first time nya D berbuka di Mesjid. Semoga tak ada yang bosan membacanya, hehehe..

Donat dari Hubby yang dibawa dari Mushola IDP tempat dia bekerja + cemal cemil dari Mushola Kuta Permai yang D bawa--Ups, Donat bekas gigitan D ikut terfoto--


17 komentar:

  1. masih ada gak ya donatnya? :)
    salam kenal Dhe

    BalasHapus
  2. Baca hadistnya saya langsung merinding..subhanallah..

    BalasHapus
  3. Wahaha itu yg ijo-ijo buah jeruk bukan?

    BalasHapus
  4. Mau dongs donat sama kue lumpurnya. Mbak tinggal di bali??? hiks... jadi pengen pulang. Bali itu kampung halamanku mbak, di sana toleransi umat beragamanya kuat sekali. Salut banget pokoknya sama Bali. Kalo shalat Ied juga biasanya malah dibantuin sama para pecalang. Eh, malah jadi cerita tentang Bali. Hehehehhe..... Aku link yah, blog nya....

    BalasHapus
  5. itu ada kue lumpurnya ya hmmm aku suka bgt kue lumpur, aku sendiri belum pernah buka dimasjid biasa dirumah atau didalam angkot aja hehe

    BalasHapus
  6. wah, di bali ada kue begituan juga rupanya. kalo di jakarta laki perempuan selalu ada, tapi kalo yang di daerah perumahan biasanya cuma lelaki.

    BalasHapus
  7. Assalamu'alaikum..
    sungguh mengharukanku,dhe hiks..
    Allah bersamamu di setiap perjalanmu,dear amin.
    Wassalamu'alikum..

    BalasHapus
  8. tradisi keluarga aku Dhe, klo udah pada libur kita biasanya berbuka di masjid2... trus... wisata kuliner deh... hihihi... ^_^

    yg namanya bareng2 pasti asik yah Dhe...
    alhamdulillah...

    BalasHapus
  9. met wiken Dhe...ada salam dari misterius pangeran. hehehe

    BalasHapus
  10. mmg sih ya kalo buka di mesjid anggapannya kesan memanfaatkan situasi puasa dapt makan gratis,,padahal y ada itu hadisnya, tuk saling memberi makanan bagi yg musafir

    BalasHapus
  11. Bali memang siiip ya,.
    apalagi daerah PEMOGAN yang memang terkenal perkampungan Muslim di Bali,,.

    BalasHapus
  12. assalamu'alaikum salam kenal
    saya teringat waktu kos saat masih sekolah, subhanalloh begitu banyak barokah ramadhan.
    salam kenal saudaraku.

    BalasHapus
  13. waaaahhhhhh........kalo saya malah sering ikut buka bareng ama temen kadang di warung nasi gandul ntu dhe yg di teuku umar wkwkwkwkwwk

    ueeennnaaakkkkk!!!!!!

    BalasHapus
  14. Salam sahabat
    Menjadi kenangan yang tak terlupakan ya
    Semoga kita istiqomah

    BalasHapus
  15. hai, terimakasih atas kunjungannya.
    saya sudah lama gak pernah buka puasa di mesjid lagi. kangen juga suasana seperti itu.

    BalasHapus
  16. pengen juga buka puasa di masjid. pasti seru ya, bener tuh Dhe kalo di mana-mana kebanyakan yang buka di masjid tuh laki-laki. sementara yang perempuan nyediain menu berbuka aja. trus pulang deh, alias buka di rumah masing-masing.
    bedewe donatnya endut-endut ya. :)

    BalasHapus

Trims Buat Yang Sudah Komen di Kanvas Curahan Matahari - Dhe ^_^

Sahabat Matahari

Utak Atik by Dhe